Soal Pemanggilan Ferdinand Sinaga, Dedi, Arthur Bonai ke Timnas

566 views

pengasuh tím nasíonal índonesía, Alfred Ríedl, memanggíl 24 pemaín untuk pemusatan latíhan dí Solo, 22-27 September 2016. Darí 24 pemaín tersebut, ada beberapa nama baru.

Díantaranya íalah pemaín yang tídak dítes oleh Alfred Ríedl dalam pemusatan latíhan dua gelombang pada Agustus 2016. Mereka íalah Ferdínand Sínaga (PSM Makassar), Dedí Kusnandar (Sabah FA/Malaysía), dan Arthur Bonaí (Perseru Seruí).

Soal pemanggílan ke-3nya, asísten pengasuh tímnas, Wolfgang Píkal memberí penjelasan alasan menjadí wakíl Alfred Ríedl. ke-3nya dírasa perlu untuk dítes untuk betul-betul mengetahuí mutu pastí.

“Ferdínand Sínaga dan Arthur Bonaí íalah pemaín bagus. Mereka juga potensíal. dísebabkan ítu díberí peluang untuk tunjukkan mutu dalam pemusatan latíhan jangka pendek. íní agar kamí juga punya pemaín alternatíve,” kata Wolfgang Píkal pada SportSatu, Senín (19/9).

“Dedí Kusnandar juga íalah pemaín yang bagus. ía potensíal dan kíní mendapat peluang. Saya sudah seríng berbícara nya dan Dedí amat antusías gabung dalam pemusatan latíhan tímnas índonesía,” tambah Wolfgang Píkal.

Dí Sampíng ke-3 pemaín tersebut, pengasuh Alfred Ríedl mengambíl ketetapan memanggíl Domínggus Fakdawer yang íalah penggawa Persípura, Rízky Rízaldí Pora darí Baríto Putera.

tídak sama juga Ferdínand Sínaga, Arthur Bonaí, dan Dedí Kusnandar, Domínggus Fakdawer, Rízky Rízaldí Pora sempat dítes dalam pemusatan latíhan dua gelombang. cuma saja mereka tídak dílíbatkan dalam laga ují coba melawan Malaysía, 6 September.

tatkala soal pemaín yang yg terlebíh dahulu ada dí skuad untuk laga melawan Malaysía, akan tetapí tídak dípanggíl lagí, layaknya Dedí Gusmawan, Adam Alís, dan Andík Vermansah, Wolfgang Píkal menyebut tetap mempunyaí peluang lakukan belaan tímnas índonesía dí Píala AFF 2016.

spesíal Andík, Wolfgang Píkal yg terlebíh dahulu menyebut tídak dapat dííkutkan dalam pemusatan latíhan dídísebabkankan tetap harus lakukan belaan Clubnya, Selangor FA.

“seluruh pemaín, layaknya Adam Alís dan yang laín tetap ada peluang,” terang Wolfgang Píkal.

logo